Usaha 3PL Susul Pesatnya Perkembangan E-Commerce

Usaha 3PL Susul Pesatnya Perkembangan E-Commerce

[ad_1]

Usaha 3PL Susul Pesatnya Perkembangan E-Commerce

Di sisi pemenuhan, setiap pengirim Mempunyai seperangkat ukuran kinerja atau indikator kinerja Primer (KPI) yang harus diperjuangkan. Keakuratan pembelian, hari Buat pengiriman, Masa penyelesaian pengembalian, menjaga kewajiban pengiriman hari berikutnya, dan metrik lainnya dipertimbangkan serta tujuan menyeluruh on-time in-full (OTIF) Buat setiap pesanan.

Dalam lingkungan pemenuhan yang serba Lekas Ketika ini, mencapai tujuan ini dapat menjadi tantangan, terutama Kalau pemenuhan bukanlah keahlian inti pengirim. Pabrikan yang memprioritaskan pembuatan barang-barang berkualitas tinggi, toko fisik yang telah dipaksa Buat beralih ke lebih banyak penjualan online, dan pengecer online yang bisnisnya telah berkembang pesat selama dua tahun sebelumnya, semuanya mungkin berjuang dengan Realita pemenuhan baru.

Oleh karena itu, industri logistik pihak ketiga (3PL) telah berkembang dan menyediakan jangkauan layanan yang lebih luas kepada klien yang lebih luas. Ketika ini, bahkan usaha kecil yang menjual Pakaian secara online memahami manfaat outsourcing beberapa atau Seluruh proses pemenuhan mereka ke pihak ketiga yang Mempunyai reputasi Bagus. Sebelumnya, ini hanya berlaku Buat perusahaan dengan volume yang sangat tinggi.

Jernih bahwa ledakan e-commerce telah mendorong lebih banyak bisnis Buat menyelidiki opsi 3PL. Penjualan e-commerce A.S. telah melonjak, dan diperkirakan akan melampaui Nomor $ 1 triliun Buat pertama kalinya pada tahun 2022. Tonggak sejarah ini sebelumnya dijadwalkan Buat tahun 2024, tetapi pandemi menyebabkannya terbentur lebih awal.

Penjualan e-commerce diperkirakan akan mencapai total Dunia $5,5 triliun pada tahun 2022, dan diperkirakan akan meningkat selama beberapa tahun berikutnya. Shopify memperkirakan bahwa pada tahun 2022, penjualan internet akan mencapai lebih dari 20% dari Seluruh penjualan ritel di seluruh dunia. Ini berarti bahwa lebih dari $0,22 dari setiap $1 yang dibelanjakan Buat produk ritel akan dilakukan secara online tahun ini.

Menurut Nia Hudson, analis riset di Transport Intelligence Ltd., “selama tahun Lampau, kami telah Menyantap penjualan ritel e-commerce Lanjut menaiki momentum tahun 2020, di mana penjualan melonjak cukup substansial karena keterbatasan terkait pandemi dan penutupan bisnis bata-dan-mortir” (TI). Pelanggan berbelanja online lebih sering daripada sebelumnya dan Buat produk yang lebih Majemuk. Akibatnya, lebih banyak perusahaan, terutama yang kecil dan menengah, memindahkan operasi mereka secara online Buat menjangkau audiens yang lebih besar.

Baca Juga:   Ikuti Panduan Ini Kalau Paket Wahana Anda Bermasalah

Baca juga: Pengirim Hadapi Lonjakan Tarif LTL di 2022

Meminimalisir tingkat Kompleksitas

Menurut Hudson, perubahan ini telah meningkatkan permintaan pada 3PL Buat menawarkan solusi e-fulfillment Mekanis dan Luwes, terutama yang melayani pasar langsung ke konsumen (D2).

Menurut perkiraan TI, momentum tersebut juga berkontribusi pada peningkatan Nyaris 20% dalam industri logistik e-commerce di seluruh dunia pada tahun 2021 dibandingkan tahun 2020. Beberapa penyedia pasar baru yang menyediakan layanan pemenuhan dan platform berbasis teknologi juga muncul pada Ketika yang sama, siap membantu bisnis dalam mengatasi tantangan logistik e-commerce.

Pelanggan semakin menginginkan Lepas pengiriman yang lebih Lekas dan Pas, oleh karena itu kemudahan dan kecepatan pembelian online adalah daya tarik Primer, menurut Hudson. Selain itu, mereka menginginkan Mekanisme pengembalian yang lebih lunak, terutama di sektor garmen. Dia melanjutkan, “Fast fashion Mempunyai salah satu tingkat pengembalian terbesar karena praktik yang disebut bracketing, ketika klien membeli lebih dari satu ukuran item tertentu Buat mendapatkan yang paling cocok dan kemudian mengembalikan yang Tak diinginkan.

Di antara banyak kebutuhan klien baru yang harus dipenuhi oleh pengirim dan 3PL mereka agar tetap kompetitif, ini hanya beberapa. Menurut Hudson, “3PL juga Bertanding dengan kenaikan biaya tenaga kerja, kelangkaan ruang Penyimpanan, dan kenaikan harga pengiriman pada Ketika yang sama.” “3PL akan mempertimbangkan bagaimana mereka dapat mengurangi tantangan ini bagi pengirim Ketika e-commerce lepas landas dan proses pemenuhan berikutnya tumbuh semakin canggih,” kata laporan itu.

Baca juga: Laporan TIA Sebutkan Pasar 3PL Dalam Kondisi Prima

Visi dan Keinginan Pengirim

New Normal” di lingkungan operasi Ketika ini telah mengakibatkan peningkatan jumlah pengirim e-commerce yang beralih ke penyedia 3PL mereka Buat mendapatkan Donasi dalam memenuhi Asa pelanggan yang berubah dan mengatasi tantangan seperti gangguan rantai pasokan, kekurangan tenaga kerja, masalah transportasi, inflasi , dan masalah lainnya.

Baca Juga:   5 Olshop Wajib Paham {2024}

Hasilnya, 3PL memberikan akses kepada pengirim ke Letak Primer, ruang Buat mengakomodasi peningkatan tingkat inventaris, dan alternatif pengiriman yang lebih luas.

Karena jumlah pengembalian telah meningkat selama setahun terakhir, pengirim e-niaga juga Mau berkolaborasi dengan 3PL yang dapat memberikan Mekanisme pengembalian yang efisien kepada klien. Menurut Hudson, “Layanan logistik omni-channel juga dibutuhkan,” dengan otomatisasi berfungsi sebagai prinsip Krusial dari Mekanisme e-fulfillment.

3PL tradisional telah merespon dengan memasukkan fitur teknologi baru yang membantu klien dalam mencapai pengurangan biaya dan manfaat produktivitas. Selain itu, mereka telah mendirikan departemen yang berbeda Buat e-fulfillment.

Misalnya, Revolution Beauty baru-baru ini memberikan kontrak lima tahun kepada Rantai Pasokan DHL. Menurut Hudson, 3PL akan memperluas robotika dan solusi otomatisnya Ketika ini Buat menangani pemenuhan pesanan e-commerce Revolution Beauty di Inggris dan Dunia. Hudson juga mengamati peningkatan jumlah toko pemenuhan mikro/gelap yang ditempatkan di area Primer Buat mengurangi Masa dan biaya pengiriman.

Misalnya, layanan Pengiriman Kota GEODIS memberi klien alternatif pemenuhan mikro yang membantu mengurangi biaya dan mempercepat pengiriman, sementara CJ Logistics telah bermitra dengan SK Energy di Korea Selatan Buat mendirikan pusat pemenuhan mikro.

Mengurangi Emisi Karbon

Sekeliling 20,8% dari Seluruh barang yang dibeli secara online pada tahun 2021 dikembalikan ke vendor mereka (dibandingkan dengan 16,6% Buat transaksi fisik), menjadikan pengembalian sebagai kejahatan yang diperlukan di era online.

Lebih dari $761 miliar item dikembalikan oleh konsumen Amerika tahun Lampau, atau 16,6% dari Seluruh penjualan ritel. Buat mengendalikan arus balik ini, dua langkah harus diambil: pertama, produk yang sebenarnya harus dikembalikan dan dijual atau dibuang; kedua, pelanggan harus menerima penggantian, kredit, atau pengembalian Biaya.

Baca Juga:   Plugin WooCommerce Wordpress Teratas Buat 2024

Pemrosesan pengembalian selalu menjadi layanan yang disediakan oleh 3PL, tetapi Sarah Banks, direktur pelaksana di Accenture, percaya bahwa mereka akan memainkan peran yang lebih besar dalam manajemen pengembalian yang berkelanjutan. Dengan kata lain, 3PL dapat membangun jalur Buat penjualan kembali, penggunaan kembali, dan/atau penggunaan kembali barang-barang tersebut daripada membiarkan barang-barang yang dikembalikan menumpuk di sudut dan mungkin membuang barang-barang yang Tak dapat dijual ke tempat pembuangan sampah.

Akibatnya, pengirim dan 3PL mungkin Mempunyai Akibat karbon yang lebih sedikit. Jejak karbon perusahaan, yang mengukur Akibat lingkungannya, adalah jumlah total emisi GRK (termasuk karbon dioksida dan metana) yang dihasilkan sebagai hasil dari Seluruh operasinya.

Saya tertarik Buat mengamati bagaimana pengembalian dan Konsentrasi keberlanjutan proses manajemen pengembalian berkembang, tambah Banks. Ini adalah pasar yang belum tersentuh, oleh karena itu saya tertarik Buat Menyantap bagaimana komunitas 3PL menangani masalah keberlanjutan yang terkait dengan e-commerce.

Karena “Tak selalu merupakan alternatif dengan kepadatan tertinggi, jejak karbon terendah Buat mengirimkan barang ke depan pintu orang-orang”, model distribusi e-niaga itu sendiri sangat Krusial karena “matang Buat pengembangan di bidang keberlanjutan.”

Sejalan dengan itu, Banks percaya bahwa 3PL sangat Krusial dalam membantu klien mereka dalam mengelola inventaris mereka dengan lebih Bagus dan membawa inventaris itu lebih dekat ke klien mereka—semuanya bertujuan Buat mengurangi emisi CO2.

3PL kemudian dapat menerapkan pemrosesan pesanan yang lebih ramah lingkungan ketika 20,8% dari Seluruh barang yang terjual kembali melalui rantai pasokan, mencegah komoditas tersebut “dibuang”.

Sebaliknya, mereka dapat didaur ulang atau digunakan kembali dan/atau direnovasi Buat dijual kembali. Menurut Banks, “Saya menganggapnya sebagai potensi besar bagi penyedia logistik pihak ketiga Buat tumbuh menjadi seperti itu,” karena ini akan menjadi masalah yang harus diatasi oleh bisnis yang berpusat pada produk.

Baca juga: 3PL Mulai Lirik Investasi di Sektor Maritim

[ad_2]