Pandemi Lahirkan Solusi Pengiriman Last Mile Buat Favela Brasil

Pandemi Lahirkan Solusi Pengiriman Last Mile Buat Favela Brasil

[ad_1]

Pandemi Lahirkan Solusi Pengiriman Last Mile untuk Favela Brasil

Para pekerja di kota terbesar di Brasil menurunkan alat penggoreng udara, kursi permainan, dan televisi 40 inci dari truk dan membawanya ke fasilitas distribusi kecil, di mana mereka akan segera dikirim ke rumah-rumah setempat.

Di sebagian besar Daerah Sao Paulo, pengiriman Lekas mereka Normal-Normal saja. Produk-produk ini, di sisi lain, ditujukan Buat rumah-rumah di Paraisopolis, salah satu daerah berpenghasilan rendah yang besar yang dikenal sebagai Favela, yang sebagian besar telah diabaikan oleh revolusi pengiriman Dunia.

Paket baru-baru ini mulai tiba di depan pintu di sana, berkat seorang pria berkacamata berusia 21 tahun dengan gelar teknologi informasi. Giva Pereira memulai bisnis logistik Buat mencakup apa yang disebut pedagang sebagai “jarak terakhir” di Daerah sulitnya, di mana pengemudi pengiriman ragu-ragu Buat masuk, setelah terinspirasi oleh distribusi paket makanan dan kontribusi yang dipimpin komunitas selama epidemi.

Baca juga: Jasa Angkut Terdekat: Bisnis Logistik

Berawal dari Banyaknya Kiriman Salah Alamat

Orang Brasil yang dikarantina selama wabah, seperti orang lain di seluruh dunia, mulai berbelanja lebih banyak secara online – Tak hanya makanan dan obat-obatan, tetapi juga gadget dan barang-barang rumah. Penduduk Favela yang mengisi formulir pemesanan dengan kode pos mereka sering diberitahu bahwa perusahaan Tak mengirimkan ke daerah mereka.

Baca Juga:   Langkah Kirim Barang Elektronik via Ninja Xpress

Mereka yang berhasil memesan mungkin malah menerima Dalih: surat yang menyatakan bahwa mereka Tak Eksis di rumah Ketika pengiriman tiba atau alamat mereka Tak ditemukan.

Memang, bagi orang luar, mencari rumah tertentu di gang-gang berliku bukanlah tugas yang mudah, terutama di Favela yang berpenduduk padat seperti Paraisopolis, yang berpenduduk Nyaris 100.000 orang. Aplikasi Buat pemetaan Tak banyak digunakan, dan Daerah tertentu ditempati oleh pengedar narkoba bersenjata lengkap, masalah yang semakin rumit.

Meskipun kantor pos Brasil mengirimkan surat dan faktur ke jalan-jalan tertentu di Paraisopolis, kantor pos sering kali meninggalkannya di luar toko, restoran, atau kotak surat komunal Buat diambil orang nanti – metode yang Tak efektif Buat banyak pesanan e-niaga.

Bahkan pengecer tradisional mengenakan biaya tambahan Buat mengangkut peralatan atau perabotan ke Favela, atau Buat meninggalkan barang di pos pemeriksaan seperti organisasi penduduk. Pereira, penduduk Asli Paraisopolis yang lulus kuliah tahun Lampau dan Menyantap Kesempatan, adalah salah satunya. Situs web Favela Brasil XPress telah dibuat.

Bisnis pemulanya menerima Biaya dari G10 Bank, sebuah institusi kecil yang berfokus pada Favela, dan berkolaborasi dengan Lojas Americanas, salah satu toko terbesar di Brasil. Ia mempekerjakan penduduk setempat yang sudah familiar dengan seluk beluk Paraisopolis. Mereka mulai mengirimkan parsel pada bulan April, menggunakan sepeda dan kendaraan kecil, dan telah menangani hingga 1.300 barang setiap hari.

Baca Juga:   10 Jasa Pengiriman Bisnis Makanan yang Kondusif dan Lekas Tiba

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo

Kurangnya Infrastruktur di Favela

Lebih dari 2 juta orang tinggal di Favela padat di Daerah metropolitan Sao Paulo. Kekurangan air dan kurangnya sanitasi dasar adalah masalah Lamban di Paraisopolis, dengan saluran pembuangan terbuka di beberapa lingkungan yang baru dikembangkan. Itu dihuni oleh pelayan dan pembantu rumah tangga, serta pembangun dan sopir bus.

Eksis juga individu muda seperti Pereira, yang pindah Berbarengan keluarganya dari negara bagian Paraiba yang miskin di timur laut ketika dia berusia 12 tahun Buat mencari kehidupan yang lebih Bagus. “Kami datang karena tantangan yang kami miliki di Paraiba. “Kami juga mengalami masalah di sini,” tambah Pereira. Dia mulai mempertimbangkan bagaimana dia Dapat membantu Favela.

Inisiatifnya mirip dengan inisiatif yang dimulai beberapa tahun Lampau di Rocinha, Favela terbesar di Rio de Janeiro. Mantan pencatat sensus menyurvei komunitas lereng bukit dan membangun kantor pos Buat menerima surat. Perusahaan mengirimkan surat dan faktur kepada pemilik rumah Buat biaya bulanan, Tetapi penduduk tetap harus mengumpulkan barang.

Baca Juga:   Mengenal J&T Economy, Layanan J&T dengan Biaya Terjangkau

Sementara konsep pengiriman Pereira bukanlah hal baru, tingkat organisasi, perencanaan, dan infrastruktur logistik, menurut Theresa Williamson, direktur eksekutif Komunitas Katalitik, sebuah Golongan advokasi Favela.

“Di banyak daerah, penduduk menemukan metode inovatif Buat memenuhi permintaan itu, tetapi jarang pada skala atau kualitas yang dibutuhkan, dan seringkali informal,” kata Williamson. Favela Brasil XPress “dapat membuka jalan bagi model yang dapat direplikasi di seluruh negeri, menghasilkan penciptaan usaha kecil.”

Pereira tampak gembira, meskipun sedikit terkejut, pada upacara memperingati pengiriman 100.000 pengiriman perusahaannya pada hari Selasa. Dia mengatakan bahwa perusahaan tersebut Mempunyai pusat distribusi di enam Favela tambahan, termasuk Heliopolis, yang terbesar di Sao Paulo. Itu juga telah membentuk perjanjian distribusi dengan pedagang lain.

Setelah bertahun-tahun dikurung, Gilson Rodrigues, seorang pemimpin komunitas dan presiden bank yang membantu Pereira memulai bisnisnya, mengatakan bahwa dapat menerima pengiriman di rumah memberinya perasaan bebas.

Baca juga: Cek ongkos kirim Lion Parcel Terdekat, Paket SiCepat & Deliveree

[ad_2]