Temasek & Investor Beri $2 Miliar pada J&T Jelang IPO Hong Kong

Temasek & Investor Beri $2 Miliar pada J&T Jelang IPO Hong Kong

[ad_1]

Temasek Investor Beri 2 Miliar pada JT Jelang IPO Hong Kong

Bloomberg News melaporkan bahwa operator pengiriman J&T Express mengumpulkan $2 miliar dalam putaran pendanaan akhir tahun Lampau dari Temasek Holdings, Hillhouse Capital, Boyu Capital, dan Sequoia Capital China, dengan nilai perusahaan sebesar $20 miliar.

Selain Temasek, J&T Express telah menarik banyak investor baru, termasuk cabang investasi Tiongkok Susquehanna International Group dan Hidden Hill Capital, platform ekuitas swasta Tiongkok dari perusahaan investasi yang berfokus pada logistik, GLP.

Biaya tersebut akan digunakan Buat mendukung perluasan jaringan distribusi Dunia perusahaan dan perusahaan lintas batas, serta digitalisasi fasilitas pergudangan dan operasi bisnis.

Buat informasi lebih lanjut mengenai J&T Express, kami telah menulis artikel menyeluruh tentang mereka di sini: J&T Cargo vs Deliveree: Perang Raksasa Ekspedisi.

Baca Juga:   Pemikiran Kompetitif yang Dibutuhkan dalam eCommerce

J&T Express Tak Segera Menanggapi

J&T Express, didirikan oleh Jet Lee dan Tony Chen pada Agustus 2015, adalah perusahaan pengiriman Dunia yang mengkhususkan diri dalam layanan ekspres dan logistik lintas batas. Menurut sebuah pernyataan, jaringan perusahaan mencakup sepuluh negara, termasuk China, Indonesia, Vietnam, Malaysia, Thailand, Filipina, Kamboja, Singapura, Uni Emirat Arab, dan Arab Saudi, dan melayani lebih dari 2 miliar orang.

Baca juga: Tanggapi Peningkatan Permintaan, J&T Singapura Perluas Jaringan

J&T Express Sekarang

Oktober Lampau, perusahaan memasuki pasar Cina dengan membeli Best Inc, sebuah perusahaan kurir, seharga $1,1 miliar. Baru-baru ini juga mendirikan kantor pusat regional MENA di Riyadh, ibu kota Arab Saudi, dan berkolaborasi dengan eWTP Arabia Capital dan Kawan lainnya Buat mengembangkan kawasan industri logistik pintar terbesar di kawasan itu.

Baca Juga:   CSR: Arti, Jenis, Tujuan, dan Besar Anggaran yang Dikeluarkan

Beberapa unicorn Asia Tenggara sedang mencari IPO tahun ini, termasuk Indonesia GoTo, yang bernilai $30 miliar.

Baca juga: J&T Express Bangun Penyimpanan Baru Demi Tingkatkan Pengiriman Dunia

[ad_2]