Mitos Tentang Otomatisasi Penyimpanan Dibantah

Mitos Tentang Otomatisasi Penyimpanan Dibantah

[ad_1]

Mitos Tentang Otomatisasi Gudang Dibantah

Otomasi telah didorong oleh para pelaku industri yang profesional selama beberapa Dasa warsa terakhir, tetapi baru sekarang menjadi kebutuhan serius Buat mengelola proses pemenuhan pesanan, mengurangi biaya operasional, dan meningkatkan produktivitas. Selain itu, bisnis dapat memperluas audiens Sasaran mereka dan berhasil mengirim item mereka secara Dunia.

Tetapi, banyak bisnis Lanjut ragu Buat menerapkan teknologi robot ke dalam operasi Penyimpanan reguler mereka. Mereka Percaya Buat menilai kembali taktik Penyimpanan mereka Ketika mereka berjuang Buat mengamankan sumber daya yang diperlukan Buat mendukung Perluasan terukur mereka. Mengenai topik itu, esai ini menyangkal beberapa kesalahan otomatisasi yang paling Biasa.

Beberapa Mitos Tentang Otomatisasi Penyimpanan

Berikut ini merupakan beberapa mitos yang Eksis terkait dengan otomatiasi Penyimpanan.

Mitos 1: Teknologi Otomatisasi Hanya Terjangkau Oleh Bisnis Besar

Sementara otomatisasi Penyimpanan mungkin tampak sebagai pekerjaan yang menakutkan, sebenarnya Tak. Berinvestasi dalam teknologi yang intuitif, mudah digunakan, dan efisien dapat meningkatkan produktivitas operasi harian, bahkan Buat bisnis kecil dan menengah.

Bisnis dapat mengotomatiskan berbagai proses, termasuk pengambilan pesanan, pembuatan palet, pengemasan, dan induksi paket. Kalau mengotomatisasi Seluruh aktivitas Penyimpanan secara bersamaan Tak layak, juga layak Buat memulai dengan proses yang paling memakan Masa dan padat karya. Misalnya, pengambilan pesanan menyumbang Sekeliling 55% dari pengeluaran Penyimpanan, Tetapi menerapkan teknologi robot yang Pas dapat menghemat Duit bisnis. Selain itu, mengandalkan gugus tugas manual Buat mengambil pesanan Membikin Anda berisiko salah memilih.

Pengambilan robot, ketika digunakan Buat melakukan aktivitas berulang sepanjang Masa, Dapat Tiba lima kali lebih efisien daripada pengambilan manual. Substitusi ini memungkinkan aktivitas Penyimpanan Buat melanjutkan tanpa gangguan karena kesalahan Orang, kelelahan, kerusakan, atau penyakit. Meningkatkan efisiensi dapat menghasilkan peningkatan margin keuntungan dan modernisasi proses Buat mengikuti pasar.

Baca Juga:   Alamat, Jam Operasional & No Telp

Baca juga: Pemanfaatan Teknologi Robot dalam Pergudangan

Mitos 2: Robot Akan Meningkatkan Pengangguran

Sejak fase robotika masuk ke industri logistik yang sangat besar dalam beberapa tahun terakhir, banyak bisnis telah menyatakan keprihatinannya tentang potensi peningkatan pengangguran. Pekerja Niscaya akan kehabisan tenaga dan menjadi lelah, yang berkontribusi pada keyakinan bahwa mereka dapat dibuang. Sebaliknya, mereka membutuhkan Donasi dari tugas-tugas berat seperti berkelok-kelok di antara Letak, mengeluarkan barang dari rak, mengambil dan menempatkan benda di penyortir atau ban berjalan, dan sebagainya. Buat membantu upaya ini, bisnis dapat mengambil untung dari kerja sama dengan Orang dan kecerdasan buatan Buat meningkatkan kondisi kerja Penyimpanan.

Dengan menggunakan robot, dimungkinkan Buat Membikin sistem baru tampak sulit Buat dikelola oleh staf Penyimpanan. Daripada takut akan perubahan, berinvestasi dalam modul pelatihan yang Pas dapat membantu karyawan merasa didukung dan kompeten di lingkungan kerja baru mereka.

Mitos 3: Solusi Mekanis Memerlukan Pemeliharaan Tingkat Tinggi

Sepintas, pemeliharaan pasca pemasangan mungkin tampak sulit. Sebelum itu, organisasi harus berhasil menavigasi Penilaian awal, desain, orientasi, dan commissioning. Setelah peralihan mulus dari operasi manual ke Mekanis, Penyimpanan dapat memperoleh kontrol yang lebih besar, mengurangi risiko, dan mendapatkan penanganan yang lebih Bagus pada operasi sehari-hari.

Secara historis, Penyimpanan telah mengalami kerusakan mesin sebelum waktunya atau menderita akibat teknik perawatan yang Tak efektif. Di sisi lain, teknologi Penyimpanan cerdas memberikan visibilitas Masa Konkret ke dalam operasi dan kondisi Penyimpanan dengan sedikit atau tanpa Kombinasi tangan Orang. Integrator sistem yang ideal berupaya meminimalkan biaya pemeliharaan yang Tak direncanakan, meminimalkan Masa henti yang Tak diinginkan, dan memperpanjang umur aset. Seiring Masa, menerapkan pendekatan pemeliharaan yang dapat diandalkan (preventif atau prediktif) dapat membantu menghindari penundaan yang Tak terduga dan biaya pemulihan yang berlebihan, sehingga meningkatkan throughput dan produktivitas secara keseluruhan.

Baca Juga:   5 Langkah Komplain Shopee Express Buat Seluruh Jenis Layanan

Mitos 4: Sangat Mahal Buat Berinvestasi dalam Perangkat Lunak

Merakit perangkat lunak penglihatan berkualitas tinggi yang memungkinkan robot mengambil dan memposisikan objek apa pun membutuhkan pertimbangan. Otak robot terdiri dari perangkat lunak visual. Berinvestasi dalam sel pemetik tanpa terlebih dahulu menentukan kualitas perangkat lunak penglihatannya dapat mengalahkan tujuan otomatisasi sepenuhnya. Ini mendefinisikan stabilitas jangka panjang dari setiap sel otomatisasi, dan pengguna akhir (atau pengecer) menghadapi bahaya mengalami kesulitan operasional Kalau mereka Tak menyadari apa yang terjadi di balik layar sel pengambilan Mekanis mereka.

Tak hanya instalasi dan konfigurasi perangkat lunak yang Krusial, tetapi juga seberapa Bagus integrasinya dengan komponen lain seperti kamera industri, robot, gripper, dan sistem manajemen Penyimpanan. Perangkat modular plug-and-play yang terintegrasi dengan Lekas dan efisien dapat mengaktifkan otomatisasi tingkat baru.

Belum Tengah, perangkat lunak dapat meningkatkan kinerja melalui peningkatan tingkat pengambilan, penempatan presisi, dan kenyamanan penanganan paket, Buat beberapa nama. Memilih pemasok yang Pas akan akrab dengan operasi Anda yang Eksis dan tujuan dapat terbukti menjadi investasi jangka panjang. Pemasok perangkat lunak harus memastikan bahwa integrator dipandu melalui setiap langkah proses, yang memungkinkan mereka bebas dari kewajiban kontrak apa pun.

Baca juga: Peran Otomatisasi Penyimpanan Mengatasi Kekurangan Tenaga Kerja

Baca Juga:   Guna Bangun Digitalisasi Logistik Kalimantan Timur, Kominfo Ajak Ritase Kerjasama

Mitos 5: Otomatisasi Mengharuskan Pembangunan Penyimpanan Baru

Otomasi Tak selalu mengharuskan pembangunan Penyimpanan baru kecuali Kalau ruang lingkup operasi meningkat. Seringkali, ruang Penyimpanan yang Eksis dapat dilengkapi dengan teknologi baru Buat meningkatkan Mekanisme dan membantu staf Penyimpanan.

Bisnis dapat memanfaatkan ruang yang Eksis, khususnya ruang vertikal Buat Sistem Penyimpanan dan Pengambilan Mekanis (AS/RS), Buat menghemat hingga 85 persen luas Alas sekaligus meningkatkan volume kubik suatu struktur. Pengecer dapat memilih Buat mengotomatiskan fasilitas operasional Ketika ini atau membangun Penyimpanan Mekanis yang sepenuhnya baru, tergantung pada infrastruktur logistik dan strategi pertumbuhan mereka yang Eksis. Akibatnya, mereka harus memilih antara integrator brownfield dan greenfield.

Sederhananya, penerapan brownfield dapat memberikan solusi lengkap Buat mengotomatisasi Mekanisme pemenuhan pesanan yang memakan Masa, terutama Kalau Eksis kendala anggaran dan Masa. Di sisi lain, dengan instalasi greenfield, pengguna akhir mempertahankan seluruh kendali atas desain, manajemen, dan pemeliharaan Penyimpanan. Info baiknya adalah toko Tak perlu menunggu bertahun-tahun Buat mendapatkan solusi pengambilan robot, karena banyak integrator brownfield dengan Lekas mengubah persyaratan otomatisasi mereka dan sekarang Bisa menyediakan solusi pengambilan robot; Seluruh Sembari tetap memperhatikan batas pengecer yang Eksis.

Sementara otomatisasi Penyimpanan mungkin tampak menakutkan, mengotomatisasi satu proses pada satu Masa dapat menguntungkan bisnis dalam hal Masa, Duit, dan Untung atas investasi. Karena semakin banyak perusahaan memasuki sektor e-niaga dalam upaya menjangkau konsumen lebih Lekas dari sebelumnya, penskalaan operasi melalui perangkat lunak berkualitas tinggi dan taktik otomatisasi yang ditingkatkan dapat membantu mengarahkan bisnis ke arah yang Betul.

Baca juga: Maxim Cargo vs Deliveree: Komparasi Yang Fair

[ad_2]