Kargo Tech Rencanakan Solusi Logistik Lebih Lengkap dengan Investasi Teleport

Kargo Tech Rencanakan Solusi Logistik Lebih Lengkap dengan Investasi Teleport

[ad_1]

kargo-tech-rencanakan-solusi-logistik-lebih-lengkap-dengan-investasi-teleport-og

Anak perusahaan AirAsia, Teleport, telah melakukan investasi di perusahaan Kargo Tech yang telah membawa mereka Bisa menawarkan solusi logistik terintegrasi. Dengan menggunakan teknologi dan jaringan masing-masing, gabungkan kekuatan logistik jarak menengah Kargo Tech dengan pengetahuan pengiriman jarak jauh Teleport. Investasi ini diperkirakan akan membawa pada perkembangan dan perluasan operasi Kargo Technologies dalam pasar industri logistik Indonesia.

Kalau Anda Mau membaca lebih jauh tentang Kargo Tech dan daya saingnya dalam pasar industri logistik nasional, baca artikel kami yang membandingkan mereka dengan salah satu Pemeran kuat lainnya di pasar: Kargo Tech vs Deliveree: Adu Platform Trucking Top 2022

Sekilas tentang Investasi Teleport ke Kargo Tech

Kargo Technologies, sebuah bisnis pasar logistik, memperoleh modal dari Teleport, anak perusahaan logistik Grup AirAsia, dalam bentuk Duit kertas konversi dengan nilai nominal yang dirahasiakan (sekarang disebut Modal A). Kargo Tech akan menggunakan Biaya tersebut Buat meningkatkan penawaran solusi logistik terintegrasi mereka.

Bentuk dan Akibat investasi pada perusahaan logistik Majemuk. Tetapi yang terpenting, ini membantu perusahaan Buat menghilangkan atau mengatasi hambatan finansial. Perusahaan juga Dapat mendapatkan keuntungan dari bimbingan mereka, pengetahuan bisnis, dan pengalaman investor antara lain. Akhirnya, memperoleh investor dapat memberikan Akibat yang Bagus pada klien dan pelanggan Anda, menanamkan kepercayaan pada bisnis Anda dan masa depannya. Pada akhirnya, perusahaan akan lebih siap Bertanding di pasar.

Baca Juga:   Mengenal Distribusi dan Peranannya Buat Bisnis!

Apa yang Akan Dibawa oleh Investasi Tersebut

Kemampuan jarak menengah Kargo Tech akan digabungkan dengan pengalaman jarak jauh Teleport dalam aliansi ini. Ini juga akan menawarkan kemungkinan Buat menggabungkan konektivitas udara dengan kemampuan truk kargo darat, memanfaatkan teknologi dan jaringan yang kuat.

Kargo juga berjanji dapat mengirimkan paket segala ukuran dalam Masa kurang dari 24 jam ke lebih banyak Daerah di Indonesia dan Asia Tenggara. Dalam pengumuman Formal, Wakil Presiden Operasi Kargo Marselinus Erick mengatakan, “Dengan perjanjian ini, kami akan menggunakan basis pelanggan Teleport dan menangani mereka berdasarkan keahlian kami.”

Kargo mungkin juga menyediakan layanan mid-mile di darat sebagai hasil dari perjanjian ini, menurut perusahaan. Teleport akan menangani kargo udara dan kebutuhan last-mile Buat sementara. Dia melanjutkan dengan mengatakan, “Ini akan memperkaya layanan kami dan meningkatkan efisiensi pemenuhan bagi konsumen kami.”

Kemitraan ini, menurut CEO Teleport Pete Chareonwongsak, dilakukan Buat memberikan solusi guna mendorong ekosistem logistik yang terintegrasi. Ia Percaya kedua perusahaan tersebut dapat berkontribusi pada pertumbuhan kota-kota berkembang di Indonesia, serta Asia Tenggara secara keseluruhan.

Baca Juga:   Paket POS Tak Tiba? Ikuti Langkah Berikut Ini

Tiger Fang, salah satu pendiri dan CEO Kargo, menambahkan bahwa Interaksi Teleport akan membantu Kargo menjadi perusahaan multi-modal dan berkembang secara horizontal. “Kami berharap bahwa dengan memperluas kehadiran satu sama lain di Asia Tenggara pada tahun 2022, kerja sama ini akan saling menguntungkan bagi kedua belah pihak Ketika kami bekerja Buat mengatasi masalah logistik yang selalu hijau di kawasan ini,” tambah Fang.

Baca juga: Pendanaan Terbaru Kargo Tech Datang dari Teleport

Kesempatan dan Status Logistik Indonesia

Karena menjamin kelangsungan aktivitas sehari-hari masyarakat, sektor logistik di Indonesia Mempunyai pangsa pasar yang cukup besar. Menurut data yang diterbitkan oleh Mordor Intelligence, pangsa pasar kargo dan logistik Indonesia senilai $81,30 miliar pada tahun 2020, dan diprediksi akan tumbuh menjadi $138,04 miliar pada tahun 2026.

Seiring dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang Lanjut meningkat, permintaan akan jasa logistik dan transportasi juga semakin meningkat. Ini memberikan Kesempatan bagi investor yang Mau memperluas bisnis mereka ke pasar ini. Selain itu, maraknya e-commerce di Indonesia telah menyebabkan lonjakan pembelian online, yang memberikan lebih banyak Kesempatan bagi perusahaan yang menyediakan layanan logistik dan transportasi.

Baca Juga:   Review 6 Plugin Terbaik Buat WordPress pada Tahun 2021

Meski baru-baru ini dilanda pandemi, sektor logistik Bisa Bangun dan Lanjut menunjukkan eksistensinya. Selama pandemi Covid-19, arus ekspor komoditas meningkat 40%, menurut Asosiasi Logistik Indonesia (ALI). Industri farmasi, peralatan medis, dan barang konsumsi semuanya berperan dalam kenaikan ini.

Solusi Logistik Lebih Komprehensif Ditawarkan

Kargo sekarang Mempunyai lebih dari 75 ribu armada. KargoNexus, solusi SaaS (Software as a Service) bagi organisasi Buat menerapkan pemantauan dan presisi Buat Penilaian kinerja dan analisis operasi logistik mereka, diluncurkan beberapa bulan Lampau. Strategi monetisasi KargoNexus didasarkan pada model bisnis langganan hibrida dan penjualan silang.

Solusi yang diberikan oleh KargoNexus adalah Transportation Management System (TMS) yang digunakan Buat mengefektifkan proses perencanaan pergerakan barang, pemilihan rute dan operator, serta billing dan pembayaran. Fungsi ini memastikan bahwa kebutuhan akan logistik yang Lekas, Mekanis, dan efektif terpenuhi.

Baca juga: Perluasan Kargo Tech Ke Area Layanan Lebih Luas

[ad_2]