Bloomberg Melaporkan Program Drone Amazon yang Bermasalah

Bloomberg Melaporkan Program Drone Amazon yang Bermasalah

[ad_1]

Bloomberg Melaporkan Program Drone Amazon yang Bermasalah

SCDigest menerbitkan sebuah artikel minggu Lampau tentang sejumlah kecil tapi menjanjikan bergerak maju di bidang pengiriman drone, dengan perusahaan seperti Zipline dan Alphabet, perusahaan induk dari Google dan operator drone Wing, melakukan eksperimen sukses dengan pengiriman komersial Asli tapi terbatas.

Latar Belakang

Amazon, yang Dapat dibilang memulai revolusi drone ketika CEO Jeff Bezos memamerkan video drone yang mengirimkan paket pada Desember 2013, menyatakan bahwa dia mengharapkan pengiriman Konkret dalam lima tahun, Tak Eksis dalam daftar Misalnya itu.

Tetapi, artikel tersebut menyatakan bahwa “Terlambat pesta drone baru-baru ini, Amazon berharap Buat menjadi besar, berencana Buat menjalankan 145 stasiun peluncuran drone dan mendistribusikan 500 juta produk melalui drone per tahun” pada Lepas yang Tak ditentukan.

Baca Juga:   8 Langkah Mengetahui Nomor Kurir Shopee J&T Express di HP

Baca juga: Amazon Ambil Tindakan Buat Atasi Masalah Rantai Pasokan

Tanggapan Bloomberg

Bloomberg.com, di sisi lain, memuat artikel selama akhir pekan yang mengecam operasi drone Amazon.

Menurut Bloomberg, Amazon telah menghabiskan lebih dari $2 miliar Buat pengembangan drone dan Mempunyai tim yang terdiri dari lebih dari 1.000 karyawan yang mengerjakannya di seluruh dunia.

“Amazon Tetap jauh dari meluncurkan pengiriman drone,” lapor Bloomberg, terlepas dari pengeluarannya.

Bloomberg mengatakan inisiatif Amazon “diliputi oleh rintangan teknologi, pergantian tinggi, dan masalah keamanan” setelah pemeriksaan komprehensif yang mencakup menganalisis Arsip internal Amazon dan wawancara dengan mantan karyawan.

Baca juga: Serangan Darat, Laut, dan Udara dari Amazon Logistics

Baca Juga:   Dengan Pengemasan Presisi, Otomasikan Jalan ke Banyak Pendapatan

Kenyataannya, kecelakaan serius pada bulan Juni yang disebabkan oleh kegagalan berbagai tindakan keselamatan dan mesin yang meluncur di luar kendali sebelum Anjlok mendorong regulator federal Buat mempertanyakan kelaikan pesawat tak berawak.

Terlepas dari Realita bahwa bencana program pengujian Normal terjadi, tim drone Amazon berada di Rendah tekanan Buat memproduksi, dengan bos dalam kasus tertentu mengambil risiko berlebihan, menurut Bloomberg.

“Bagaimana kita Dapat membawa tes ini ke lebih banyak tempat ketika kita Paham kita punya masalah?” tanya Cheddi Skeete, mantan manajer proyek drone Amazon, kepada Bloomberg.

Baca juga: Ekspedisi Si Lekas terdekat & Deliveree {Harga Baru}

[ad_2]