Penurunan Pajak Diesel Memudahkan Logistik dan Transportasi

Penurunan Pajak Diesel Memudahkan Logistik dan Transportasi

[ad_1]

Penurunan Pajak Diesel Memudahkan Logistik dan Transportasi

Setelah harga bahan bakar melampaui 30 baht per liter pada awal bulan ini, Federasi Transportasi Darat Thailand mengumumkan bahwa cukai solar akan dikurangi lima baht Buat mengurangi beban yang dibebankan pada biaya logistik dan transportasi (LTFT).

Pemotongan pajak selama dua bulan, yang disetujui oleh kabinet pada Selasa, juga akan membantu pemerintah menghindari apa yang disebut Federasi Industri Thailand sebagai “badai sempurna” dalam perekonomian. Federasi Industri Thailand mengacu pada Dampak gabungan dari subsidi harga solar terbatas dan berakhirnya pemotongan pajak cukai diesel yang dijadwalkan pada 20 Mei. Pemotongan pajak dua bulan telah disetujui oleh kabinet pada hari Selasa.

Baca Juga: Harga Bahan Bakar Naik Jadi Gangguan Logistik

Baca Juga:   TAM Cargo & Jasa Trucking Lainnya Menang Kompetisi Telematics Hino

Bea Cukai Diesel Dikurangi

Pemerintah sebelumnya telah berjanji Buat memotong Separuh pajak, yang biasanya dikumpulkan dengan tarif 5,99 baht per liter, Buat jangka Masa tiga bulan Buat mempertahankan harga solar pada atau di Rendah 30 baht per liter. Karena Biaya yang Eksis di Biaya Bahan Bakar Minyak lebih sedikit, pemerintah memilih Buat menurunkan subsidi yang akan berdampak pada kenaikan harga solar mulai 1 Mei mendatang.

Diperkirakan bahwa biaya akan Lanjut meningkat meskipun Tak Eksis penurunan lebih lanjut dalam tarif pajak. Thongyoo Kongkhan, ketua penasihat LTFT, memperkirakan bahwa akan Eksis penundaan dalam pertumbuhan biaya logistik dan transportasi, setidaknya dalam Masa dekat. “Keterlambatan akan dalam jangka pendek,” tambahnya.

Baca Juga:   Langkah Cek ongkos kirim Pos Indonesia

Pengurangan bea cukai yang dikenakan pada solar, di samping itu, akan memperlambat laju kenaikan biaya produksi di sektor industri. Menurut Mr. Thongyoo, kenaikan satu baht harga bahan bakar sering kali mengakibatkan kenaikan tiga persen dalam biaya produksi.

Baca Juga: Akibat Kenaikan Bahan Bakar Pada Logistik dan Transportasi Singapura

Rencana Penerapan Penurunan Pajak

Sebagai hasil dari laporan yang mengindikasikan beberapa bisnis telah Meningkatkan harga mereka sebelum pengumuman kemarin oleh kabinet, LTFT telah meminta Kementerian Perdagangan Buat Lanjut-menerus memeriksa harga berbagai barang.

Dia menyatakan, kenaikan biaya produksi Semestinya Tak terjadi akibat keputusan pemerintah mempertahankan rencana pengurangan pajak. “Telah dilaporkan bahwa biaya sejumlah besar produk telah naik, dan tampaknya tren akan Lanjut berlanjut. Pemerintah berkewajiban Buat mengambil tindakan Buat mengatasinya, termasuk menyelidiki kemungkinan jalan Buat pengurangan biaya.”

Baca Juga:   Update Gaji Kurir Shopee Xpress 2024: Sistem & Skema Hitung

Menurut Mr Thongyoo, penurunan pajak mungkin Mempunyai beberapa Dampak pada penerimaan negara, yang akan mengakibatkan pemerintah mengambil utang tambahan. Dia meminta negara Buat mengambil langkah-langkah jangka panjang lebih lanjut, di atas dan di luar subsidi harga dan penurunan pajak, dan segera menerapkannya.

Baca Juga: AS Memungkinkan Kapal Tanker Asing Mengirim Bahan Bakar

[ad_2]