Pemikiran Kompetitif yang Dibutuhkan dalam eCommerce

Pemikiran Kompetitif yang Dibutuhkan dalam eCommerce

[ad_1]

Pemikiran Kompetitif yang Dibutuhkan dalam eCommerce

“Ketika bisnis parsel (pos atau operator) berbicara tentang e-commerce, Eksis kecenderungan Buat apatis. “Berkembang pesat,” “bergejolak,” “menawarkan Kesempatan,” atau “mendorong peningkatan profitabilitas” menggambarkan pasar. Kesimpulannya adalah bahwa logistik penyedia naik gelombang yang didorong oleh kekuatan pasar eksternal. Agar adil, perluasan e-niaga sebagian besar Tak terpengaruh oleh operator pengiriman tunggal atau layanan pos. Tetapi, dengan risiko terulang kembali, itu Tak akan mungkin terjadi tanpa jaringan Dunia yang mereka bangun.

Intinya adalah bahwa sebagian besar operator dan kantor pos menyadari bahwa e-commerce mungkin menjadi satu-satunya area penekanan terpenting mereka, tetapi realitas persaingan baru yang membawa mereka ke dalamnya, dan bagaimana mereka Mempunyai kapasitas Buat memajukan sektor ini, telah belum tenggelam.

Dalam dunia e-commerce-first, persaingan adalah tentang memfasilitasi pertumbuhan e-commerce daripada memaksimalkan sebagian dari pengiriman yang dihasilkannya. Tentu saja, salah satu fasilitator e-commerce yang paling Jernih dan Krusial adalah kapasitas Buat memindahkan jutaan pengiriman dengan andal dan Lekas. Ini juga Mempunyai Kelebihan kompetitif yang membutuhkan infrastruktur besar dan Duit Buat mencapai skala ekonomi yang diperlukan, yang melindunginya dari pendatang baru. Tetapi, elemen-elemen itu saja Tak menjamin Perluasan yang berhasil bagi pemasok.

Pendatang baru ke ruang teknologi sudah mengupas komponen pengalaman pengiriman dan pengembalian paket, mengklaim kepemilikan perjalanan pelanggan dan mendirikan perusahaan yang menguntungkan Buat diri mereka sendiri. Pos dan operator harus memperhatikan hal ini. Dalam bahasa investor, mereka “Tak dibundel”, tetapi ini terjadi sebelum banyak orang Mempunyai kesempatan Buat menyatukan seluruh paket itu sendiri. Yang mengkhawatirkan, beberapa Betul-Betul mengabaikan ancaman ini, seolah-olah mereka dalam mode Blockbuster. ‘Netflix bahkan Tak masuk radar dalam hal daya saing,’ kata industri persewaan video kepada para analis. Tak butuh Masa Lamban bagi mereka Buat terbukti salah.

Baca juga: Investasi Logistik Mengalir Deras di E-commerce Intra-Asia

Berpikir Seperti Roda

Amazon menciptakan pasar di mana vendor Dapat mendapatkan akses ke salah satu situs e-commerce paling Terkenal di dunia. Kemudian mereka menciptakan alat pemasaran Buat pedagang tersebut Buat membantu mereka mendapatkan kesadaran yang lebih besar di pasar dan menjual lebih banyak barang (membayar biaya Buat setiap penjualan juga.) Pedagang membayar Amazon Buat iklan, yang Membikin mereka membayar komisi penjualan Amazon yang lebih tinggi. Mengaktifkan kesuksesan pedagang melipatgandakan kesuksesan Amazon sendiri: mereka dibayar dua kali.

Setiap perusahaan parsel harus mengambil pendekatan ‘roda gila’ yang sama. Mereka telah membangun jaringan mereka dan mengambil biaya per paket (menganggapnya sebagai biaya penjualan dasar di pasar), tetapi alih-alih menyerahkannya kepada orang lain, mereka harus mencari Buat menambahkan alat baru di atas yang menghasilkan pendapatan dalam dan dari sendiri Sembari juga mendorong volume baru (anggap ini setara dengan platform periklanan pasar Amazon).

Baca Juga:   Pilihan Pintar Bisnis Kecil 2024

Menemukan sasaran yang sesuai dengan kriteria flywheel membantu inisiatif digital Buat memberikan nilai bagi Seluruh orang – pelanggan akhir, pedagang, dan operator itu sendiri – dan pendekatan ini dapat memberikan panduan kepada pos dan operator yang berada di tengah-tengah transformasi digital. Solusi semacam itu dapat menghasilkan pendapatan, tetapi juga Mempunyai Akibat yang menguntungkan bagi organisasi secara keseluruhan. Solusi apa pun yang meningkatkan keberhasilan e-niaga pelanggan akan menghasilkan lebih banyak pesanan seiring pertumbuhan bisnis, yang menghasilkan pendapatan paket keluar yang lebih besar. Interaksi komersial dan persepsi merek yang lebih Bagus dihasilkan dari Membikin konsumen lebih sukses.

Karena mengakui gagasan memungkinkan kesuksesan sejak Awal, Amazon Bisa mengancam Pemeran Lamban di berbagai industri. Amazon Tak menjual sebagian besar barang yang terdaftar di situs webnya. Ini adalah mesin yang memungkinkan orang lain Buat berpartisipasi dalam e-niaga (dan elemen bisnis lainnya). Itulah mengapa ini adalah pasar, platform iklan, host situs, penyedia komputasi Mega, dan, tentu saja, Penyimpanan dan penyedia layanan pengiriman.

Bukan hanya Amazon yang melakukannya. Walmart menawarkan (atau berencana menawarkan) serangkaian layanan dan produk serupa. Di Cina, Alibaba dan JD Logistics sama-sama bergerak menuju model “ecommerce-as-a-service”. eBay dan Shopify, dua penyedia pasar dan toko web sebelumnya, telah menambahkan layanan pemenuhan ke penawaran mereka. Lihatlah perusahaan seperti Klarna dan Afterpay. Perusahaan beli-sekarang-bayar-nanti mengubah pengalaman pembelian e-niaga di seluruh dunia, tetapi mereka juga berinvestasi dalam mesin analitik data (Afterpay) dan sistem manajemen operator (Klarna) Buat mendukung e-niaga dengan lebih Bagus bagi pedagang pembayarannya.

Perusahaan-perusahaan ini menyadari bahwa seluruh cakupan perusahaan yang berorientasi e-commerce Dapat jauh lebih besar daripada spesialisasi awalnya, terutama ketika Eksis begitu banyak pelanggan yang Dapat dijangkau. Apa yang Tak kami lihat adalah operator mendorong rantai nilai Buat menawarkan layanan digital Buat mendukung dan memberdayakan tuntutan bisnis e-commerce mereka dengan lebih Bagus.

Peran Apa yang Dapat Dimainkan oleh Industri Logistik?

Ini bukan Buat membantah bahwa operator paket dan penyedia layanan pos harus mulai membentuk pasar dan tim komputasi Mega. Tetapi, Kalau Amazon Bisa memperluas penawarannya dari toko Kitab ke platform di seluruh dunia, maka perusahaan yang telah mendasari e-commerce Dunia dapat memperluas produk mereka juga, dan mereka Mempunyai Kelebihan infrastruktur canggih dan konsumen yang Eksis. Ciri ini Mempunyai potensi Buat mempercepat pengenalan layanan baru dan meningkatkan efeknya.

Baca Juga:   Langkah-Langkah dan Syarat Menjadi Kawan JNE

Banyak operator dan kantor pos, paling Tak, bertujuan Buat memberikan nilai lebih melalui solusi digital di masa depan. Dalam wawancara baru-baru ini dengan Fast Company, CEO UPS Carol Tome mengisyaratkan masa depan digital berbasis data yang mereka rencanakan, memanfaatkan keahlian mereka tentang apa yang dibeli orang dan di mana mereka membelinya.

“Bukan dari Perspektif Abang—tetapi dari Perspektif informasi,” Tomé menjelaskan, “kami Paham apa yang dikirimkan ke rumah Anda setiap hari dan oleh siapa.”

Menggunakan solusi digital Buat memberikan nilai lebih bagi perusahaan e-commerce Tak mengharuskan operator menemukan kembali roda atau menjelajah jauh melampaui kemampuan inti mereka. Seringkali, itu hanya berarti Membikin layanan yang Eksis lebih mudah diakses dan menyenangkan Buat digunakan, atau memberikan wawasan melalui data dan kecerdasan yang memungkinkan pedagang Buat lebih memahami kinerja mereka sendiri dan kinerja pelanggan mereka.

Baca juga: Solusi Praktis Buat Hadapi Tantangan E-Commerce

Sasaran Pemberdayaan yang Krusial

Pengembalian Ketika ini merupakan salah satu rintangan paling signifikan bagi perusahaan e-commerce. Satu dari setiap lima pesanan e-niaga dikembalikan (Federasi Ritel Nasional memperkirakan tingkat pengembalian AS sebesar 18,1%), dan biaya pengelolaan pengembalian tersebut sangat besar. Loyalitas pelanggan didasarkan pada proses pengelolaan pengembalian; 87 persen pembeli AS yang disurvei oleh YouGov atas nama Doddle menunjukkan pengalaman pengembalian yang bagus mendorong mereka Buat berbelanja Tengah.

Dalam survei yang sama, 76 persen setuju bahwa pengecer harus berbuat lebih banyak Buat meningkatkan proses pengembalian, yang menggambarkan seberapa jauh pengecer Tetap harus pergi di daerah ini.

Tetapi, karena banyak pedagang berjuang Buat menangani aspek Krusial dari pengalaman pelanggan ini, pelanggan semakin terbiasa dengan e-tailer papan atas seperti ASOS dan lainnya yang telah berinvestasi dalam digitalisasi dan memperbarui pengalaman pengembalian mereka. Ketidaksesuaian akibat ekspektasi konsumen (pertimbangkan tiga perempat responden yang merasa toko harus berbuat lebih banyak pada pengembalian) Malah di mana operator dapat membantu pedagang mereka. Operator mengejar pedagang dengan memberikan solusi pengembalian yang menyediakan perjalanan yang dapat disesuaikan dan disesuaikan yang sama yang digunakan pelanggan dari pengecer online terbaik, tanpa pedagang harus mencurahkan Seluruh sumber daya TI mereka yang terbatas Buat mengembangkan dan menerapkan solusi.

Pengembalian dari pembelian internet akan Lanjut menjadi Realita. Operator akan dapat mengambil Bagian yang lebih besar dari volume ini dengan memberikan perjalanan pelanggan berkualitas tinggi dan informasi pengembalian Krusial kepada pedagang, serta Membikin pedagang e-niaga mereka lebih sukses dengan membantu mereka menganalisis dan mengelola pengembalian dengan lebih Bagus. Akibatnya, pedagang yang menghabiskan lebih sedikit Masa dan Duit Buat memproses pengembalian dapat berinvestasi lebih banyak dalam membangun bisnis mereka, menghasilkan peningkatan Lampau lintas keluar. Ini mencontohkan prinsip roda gila Amazon, di mana keberhasilan satu produk mengarah pada pengembangan yang lain.

Baca Juga:   Langkah Daftar Merchant Bisnis BisaBelanja Lion Parcel

Pengembalian Investasi yang Optimal

Satu ukuran Tak cocok Buat Seluruh mode, tetapi sayangnya, sebagian besar pedagang menangani pengembalian e-niaga dengan Langkah yang sama. Terlepas dari perilaku atau nilai, setiap pembelanja dan setiap produk ditangani dengan Langkah yang sama. Ketika beberapa barang secara signifikan lebih berharga dan margin tinggi daripada yang lain, dan hal yang sama berlaku Buat pelanggan, ini Tak ideal!

Pengembalian pada akhirnya harus menjadi lebih dipersonalisasi, dengan pilihan yang berubah tergantung pada barang yang dikembalikan, Dalih pengembaliannya, dan kebiasaan belanja pelanggan itu sendiri. Dalam kasus pengembalian yang curang, perilaku tersebut sulit Buat diikuti pengecer, tetapi Kalau operator memberikan pengalaman pengembalian, mereka akan Mempunyai pandangan yang jauh lebih Bagus tentang hal ini. Operator dapat lebih Lekas mengidentifikasi perilaku bermasalah dan menghindari pengembalian penipuan dengan melacak data perilaku pelanggan di seluruh pedagang.

Konsumen yang Tak puas dengan pembelian online mereka harus dapat mengembalikannya dari situs web pengecer. Mereka harus terlebih dahulu memberi Paham pengecer tentang Dalih pengembalian mereka. Data pengembalian ditangkap secara digital alih-alih menjadi bagian dari proses pengembalian fisik, memungkinkan pedagang Buat menganalisis dengan Lekas, yang berarti kombinasi format berawak dan Tak berawak, dengan banyak kemungkinan yang agak dekat dengan konsumen.

Setelah pengembalian diambil atau diturunkan, pelanggan harus Lanjut diberi informasi tentang Bilaman mereka dapat mengharapkan pengembalian Duit mereka – jenis pelacakan ini sama pentingnya dalam perjalanan pulang seperti halnya pada perjalanan keluar. Mayoritas panggilan dukungan pelanggan ke pengecer online adalah Buat informasi mengenai barang yang belum dikirim atau pengembalian Duit yang belum diproses. Keduanya Tak menunjukkan pengalaman pelanggan yang positif, dan keduanya menghabiskan Duit pengecer dengan menggunakan sumber daya dukungan pelanggan.

Hanya beberapa pengecer yang Ketika ini Bisa memberikan layanan pengembalian tingkat ini sendiri. Operator dapat mewujudkan hal ini bagi pedagang mereka dengan menyematkan solusi pengembalian digital dalam situs pengecer, memungkinkan keberhasilan e-niaga mereka, yang pada gilirannya mendukung pertumbuhan operator. Pengoptimalan pengembalian adalah metode yang bagus Buat layanan pos dan pengiriman Buat memperluas dukungan mereka terhadap kesuksesan e-niaga dan menjadi Pemeran yang lebih berharga di lingkungan e-niaga.

Baca juga: Tarif Cargo Murah Terdekat: Ekspedisi Antar Jemput

[ad_2]