Akibat Kenaikan Bahan Bakar Pada Logistik dan Transportasi Singapura

Akibat Kenaikan Bahan Bakar Pada Logistik dan Transportasi Singapura

[ad_1]

Dampak Kenaikan Bahan Bakar Pada Logistik dan Transportasi Singapura

Penyedia layanan di sektor transportasi dan logistik Singapura merasakan Akibat kenaikan harga bahan bakar. Sopir bus, bisnis pengiriman, dan sopir taksi khususnya mengklaim bahwa mereka kehabisan Pikiran. Sekeliling 30% dari biaya mereka terkait dengan transportasi, dan mereka termasuk yang pertama terkena Akibat lonjakan harga bahan bakar yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina. Beberapa bisnis telah mengambil langkah-langkah pemotongan biaya, seperti menurunkan gaji atau menutup sebagian dari operasi mereka sepenuhnya. Yang lain menghitung berapa banyak biaya tambahan yang harus mereka berikan kepada klien agar tetap bertahan.

Baca juga: Harga Bahan Bakar Naik Jadi Gangguan Logistik

Pengalaman Konkret

“Tak Eksis gunanya bertanya apakah kami terluka – tentu saja kami terluka,” Edmund Koh, pemilik Layanan Transportasi Bus Koh, yang mengatur perjalanan Buat klien, termasuk pekerja Bangunan.

“Saya harus membatalkan perjalanan bus karena Tak perlu bagi saya Buat menjalankan perjalanan yang menghabiskan biaya sebanyak yang mereka lakukan. Pelanggan Tak mau membayar ekstra karena pengemudi dibayar sama. Perusahaan bus lah yang dirugikan” ujarnya

Perusahaan mengoperasikan 11 bus, dan pengeluaran bahan bakar bulanannya telah meningkat sebesar $1.500 per kendaraan, cukup Buat merekrut pengemudi tambahan. Menurut Koh, perusahaan sekarang menghabiskan dua kali lebih banyak Buat bahan bakar daripada sebelumnya. Buat bisnis yang harus melakukan perjalanan di jalan raya setiap hari, ini hanyalah yang terbaru dari deretan panjang masalah yang melanda mereka dalam beberapa tahun terakhir.

Dalih Kontekstual

Covid-19 adalah yang pertama, dan menghancurkan Seluruh konvensi industri. Kemudian, ketika ekonomi lain pulih, permintaan minyak Melampaui pasokan, dan biaya bahan bakar telah meningkat sejak tahun Lampau, mendatangkan malapetaka pada industri yang telah Membikin margin keuntungan tipis di setiap perjalanan.

Baca Juga:   Strategi Inventaris yang Sukses Membutuhkan Teknologi

Kamis Lampau (10 Maret), Seluruh harga bensin, termasuk bahan bakar beroktan 92 yang dapat digunakan di sebagian besar mobil di sini, adalah $3 atau lebih per liter, yang Tak pernah terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

“Seluruh orang di Seluruh bisnis telah mengeluarkan Duit,” kata Philip Peh, kepala Asosiasi Pemilik Bus Sekolah dan Swasta Singapura dan pemilik Layanan Transportasi Tong Tar.

“Kami Mempunyai kesan bahwa Kalau kami Mujur, kami akan impas, tetapi ini Tak selalu terjadi, dan kami akan berakhir di merah. Perusahaan saya, Berbarengan dengan operator bus lainnya, sedang mempertimbangkan bagaimana Buat menangani masalah ini. Kami Tetap belum memutuskan bagaimana melanjutkannya.”

Tiba harga minyak Konsisten, katanya, perusahaan bus kemungkinan besar harus meminta konsumen Buat membayar “sedikit lebih banyak” dengan Meningkatkan biaya.

“Dengan harga ini, kita Tak Dapat bertahan lebih Lamban Tengah” tegasnya.

Akibat pada Logistik

Buat individu yang bekerja di bidang logistik, situasinya identik. Industri logistik, menurut Amurdalingam Durairajoo, Direktur Pelaksana The National Forwarder, sebuah perusahaan yang mengangkut komoditas yang diimpor dengan pesawat ke kapal atau Penyimpanan di dalam negeri, mendapat tekanan di kedua sisi – oleh maskapai di satu sisi dan pelanggan di sisi lain.

Biaya bahan bakar akan segera diterapkan oleh beberapa maskapai, prediksinya. Beberapa di antaranya dapat diteruskan ke pelanggan, tetapi yang lain, seperti biaya transportasi lokal, Tak Dapat. Banyak pengirim barang dibatasi oleh kontrak klien dan sudah dikenakan tarif forklift, yang meningkat karena peralatan menggunakan lebih banyak bensin dan solar. Biaya penyimpanan juga meningkat, karena gangguan dalam proses Dunia yang disebabkan oleh Covid-19 dan meningkatnya permintaan barang secara Dunia.

Baca Juga:   5 Aplikasi Shopify yang Bantu Toko Online Anda Berkembang

“Kami akan sepenuhnya terbuka dan Tak akan mengambil keuntungan dari kenaikan harga bahan bakar. Kami Tak Percaya apakah kami akan dapat meneruskan harga tambahan, tetapi kami harus memikirkan kembali semuanya” ungkap Amurdalingam dalam pikirannya.

“Kita Tak Dapat begitu saja mengirim truk Bilaman pun kita membutuhkannya, jadi kita harus merencanakan rute kita dengan hati-hati. Agar bermanfaat, harus Eksis banyak pick-up dan drop-off” katanya.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Logistik: Pilihan Editor

Akibat pada Bisnis Taksi

80.000 sopir taksi dan sopir sewaan pribadi yang Lanjut menurun jumlahnya sejak tahun 2020 karena kondisi mengemudi yang sulit adalah Golongan pengemudi lain yang telah membayar sendiri Buat kenaikan biaya bensin. Kemunduran terbaru datang Pas ketika jumlah perjalanan akhirnya pulih menjadi Sekeliling 80% dari pra-Covid-19 di awal tahun ini. Beberapa orang bahkan berpikir Buat berhenti.

“Ampun Buat mengatakan, tetapi Tak Eksis Dalih Buat mengemudikan taksi Tengah. Saya akan berhenti dari perusahaan dalam Masa dekat,” kata Patrick Lam, seorang pengemudi Taksi Strides berusia 55 tahun.

“Setelah mengemudi selama Sekeliling 10 jam di bulan Januari, saya dapat menghasilkan $60 hingga $80. Sekarang saya Nyaris mencapai titik impas. Taksi juga semakin jarang digunakan akhir-akhir ini.”

Baca Juga:   Alamat Agen Deliveree & Langkah Menghubunginya

Pada bulan Januari, dia membayar $100 seminggu Buat bensin, tetapi sekarang telah meningkat menjadi $200. “Kadang-kadang, sepertinya kami Tak menerima Donasi apa pun.”

Benny Tay, pengemudi Gojek berusia 47 tahun, mengatakan bahwa dia sekarang menghabiskan $360 seminggu Buat bensin, naik dari $180 di bulan Januari. Dia mengemudi enam hari seminggu dari pukul 07.15 hingga 18.00, dan sekarang dia mendapatkan Sekeliling 20% hingga 30% lebih sedikit per hari.

“Saya berusaha Buat Tak melakukan perjalanan ke Letak yang Sunyi permintaan,” katanya, “tetapi saya Tak Dapat melakukannya terlalu sering karena akan merusak skor penilaian kinerja Gojek saya.”

Upaya Mitigasi

Menteri Tenaga Kerja Tan See Leng menyatakan di Parlemen pekan Lampau (10 Maret) bahwa pihak berwenang sedang mengawasi masalah ini dan akan memberikan Donasi yang lebih besar kepada pengemudi taksi dan mobil sewaan Kalau diperlukan. Pada bulan September tahun Lampau, lebih dari $500 juta telah disisihkan Buat membantu industri transportasi titik-ke-titik, meskipun pembayaran Donasi kepada pengemudi telah dihentikan.

Buat sementara, beberapa pengendara Normal sedang melakukan riset Buat memastikan pengisian bahan bakar di SPBU termurah. Contohnya saja Darrell Lim, seorang Ahli manajemen, lebih mengunjungi SPC meskipun Mempunyai kios Esso yang lebih dekat ke rumahnya.

Baca juga: Geodis Tawarkan Opsi Bahan Bakar Buat Seluruh Transportasi

[ad_2]