UNCTAD Ciptakan Alat Buat Bangun Logistik Maritim

UNCTAD Ciptakan Alat Buat Bangun Logistik Maritim

[ad_1]

UNCTAD Ciptakan Alat untuk Bangun Logistik Maritim

Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan atau lebih dikenal sebagai UNCTAD (United Nations Conference on Trade and Development) memperkenalkan alat baru Buat membantu negara-negara dalam mengatasi dan menyesuaikan diri dengan gangguan yang melampaui pandemi. Alat-alat ini akan membantu meningkatkan ketahanan rantai pasokan laut.

Kerentanan operasi transportasi dan logistik dalam menghadapi perbedaan kemampuan dan sumber daya antar negara telah diperjelas dengan seringnya gangguan rantai pasokan.

Epidemi COVID-19, konflik di Ukraina, dan krisis lainnya, yang sering terjadi, menunjukkan betapa seriusnya masalah ini dan bagaimana hal itu memengaruhi rantai pasokan Dunia dan pembangunan berkelanjutan.

Kesulitan-kesulitan ini menyoroti perlunya meningkatkan ketahanan, terutama di ekonomi yang paling rentan. Menurut Shamika N. Sirimanne, kepala divisi teknologi dan logistik UNCTAD, “gangguan menjadi bagian dari normal baru, dan ketahanan serta manajemen risiko muncul sebagai mantra baru Buat transportasi, logistik, perdagangan, dan rantai pasokan.”

UNCTAD telah Membikin situs web baru Buat mendukung logistik kelautan yang Handal Kalau terjadi gangguan, yang akan membantu negara-negara dalam menyesuaikan diri dengan normal baru. Situs web ini Mempunyai banyak informasi lain, termasuk manual Buat pelabuhan berjudul “Membangun Kapasitas Buat Mengelola Risiko dan Meningkatkan Ketahanan.”

Baca Juga:   Kodiak Robotics Luncurkan Truk Self-Driving Generasi Terbaru

“Paket online ini menawarkan Donasi kepada penerima manfaat kami dalam identifikasi risiko, penilaian, alat dan teknik manajemen, studi kasus, praktik yang Bagus, dan metodologi langkah demi langkah Buat pelabuhan dan Pemeran rantai pasokan maritim terkait lainnya Buat menciptakan ketahanan,” lanjutnya. Ketika alat dan bahan baru tersedia, UNCTAD akan memperbarui halaman web.

Baca juga: Jadwal Jalur Peti Kemas Dapati Pukulan Tengah Disebabkan Oleh Kemacetan di Pelabuhan China

Menghadapi Kesulitan di Masa Menantang

Seperti yang dijelaskan selama sesi kesembilan UNCTAD dari Lembaga Ahli multi-tahun tentang transportasi, logistik perdagangan, dan fasilitasi perdagangan, yang diadakan pada Juli 2022, keberlanjutan dan ketahanan Krusial bagi negara-negara Personil.

Peserta menyuarakan kekhawatiran atas Akibat berjenjang dari kejadian yang mengganggu yang akan meningkatkan harga konsumen, meningkatkan biaya makanan dan Daya, dan mengurangi ketergantungan layanan transportasi.

Tujuan dari pekerjaan UNCTAD pada pembangunan ketahanan logistik perdagangan adalah Buat mengurangi hambatan yang disebabkan oleh peristiwa yang mengganggu dan konsekuensinya yang merugikan pada Penyelenggaraan perdagangan lintas batas yang mulus.

Baca Juga:   Pahami Apa itu Ongkos Kirim dan Strategi Buat Menerapkannya

“Epidemi COVID-19 Membikin Seluruh orang dan tanah air mereka lengah. Itu Membikin kami menyadari bahwa mempersiapkan guncangan seperti itu harus menjadi kegiatan rutin ke depan, menurut Michael Luguje, direktur Pelabuhan dan Pelabuhan Ghana.

Dia menyatakan, “Kami sangat memuji UNCTAD dan Kawan serta penyandang Biaya Buat laporan penilaian Akibat yang diterbitkan, pengaturan webinar regional Buat berbagi pelajaran, produksi Kitab panduan Buat pelabuhan, situs web Spesifik tentang ketahanan, dan paket pelatihan yang diproduksi.

Karena semakin pentingnya negara-negara berkembang dalam perdagangan dan transit maritim, sangat Krusial bagi pembangunan berkelanjutan Buat melindungi integritas rantai pasokan maritim, khususnya pelabuhan.

Baca juga: Usaha 3PL Susul Pesatnya Perkembangan E-Commerce

Seluruh ekonomi, terutama negara-negara kepulauan kecil yang sedang berkembang dan negara-negara kurang berkembang, bergantung pada integritas dan operasi Lampau lintas laut yang efisien.

Perekonomian yang lemah ini sangat bergantung pada jaringan transportasi laut Bagus Buat kebutuhan hidup maupun akses mereka ke pasar dunia.

Selain itu, mereka sudah menghadapi biaya transportasi yang sangat tinggi dan koneksi pengiriman yang Jelek, yang Membikin perdagangan mereka Tak menguntungkan, Tak Konsisten, dan mahal.

Baca Juga:   Istilah Pengiriman Ninja Xpress (Wajib Paham)

Manual UNCTAD menyediakan proses, alat, dan teknik langkah demi langkah Buat mengembangkan kemampuan meningkatkan ketahanan pelabuhan. Ini menggarisbawahi nilai kesiapan dan kebutuhan manajemen risiko yang efisien.

Kitab pegangan ini menawarkan saran Buat pelabuhan, mata rantai Krusial dalam rantai pasokan laut yang memproses lebih dari 80% dari Seluruh Lampau lintas maritim dalam hal volume.

Ini akan diperluas Buat mencakup bekerja dengan Pemeran pedalaman lainnya karena mereka Krusial Buat mengembangkan ketahanan dan merancang tanggapan terhadap gangguan.

Meningkatkan Aktivitas dan Produktivitas

Kursus baru enam modul tentang ketahanan rantai pasokan pelabuhan dan laut akan diluncurkan oleh UNCTAD. Ini akan membantu dalam meningkatkan pengetahuan publik tentang ketahanan rantai pasokan laut dan meningkatkan kapasitas pelabuhan dan pemangku kepentingan Primer lainnya Buat mengelola risiko dan menangani gangguan secara efektif.

Proyek, “Konektivitas transportasi dan perdagangan di era pandemi,” dilaksanakan sebagai bagian dari program PBB yang lebih besar yang diperkenalkan pada tahun 2020.

Baca juga: Kemacetan Pengiriman di Pelabuhan AS Diperkirakan Akan Berlangsung Hingga 2022

[ad_2]