Transportasi Organ dengan Teknologi Artificial Intelligence Logistik

Transportasi Organ dengan Teknologi Artificial Intelligence Logistik

[ad_1]

Transportasi Organ dengan Teknologi Artificial Intelligence Logistik

Menurut American Transplant Foundation, 20 orang meninggal setiap hari karena mereka Tak menerima organ penyelamat mereka pada Masa yang Pas, mengakibatkan total lebih dari 40.000 Mortalitas setiap tahun.

Southwest Transplant Alliance, sebuah Golongan pengadaan organ nirlaba, dipimpin oleh Patti Niles. Dalam hal transfer organ, menurut Niles, geografi selalu menjadi kendala paling kritis.

“Jarak yang dapat ditempuh organ sebelum ditransplantasikan berbeda-beda Buat setiap organ, tergantung berapa Lamban mereka dapat berada di luar tubuh dan berhasil ditransplantasikan,” Jernih Niles. “Periode itu dapat berkisar dari beberapa jam hingga dua hari, tergantung pada apakah organ berada dalam lingkungan yang dikontrol suhu atau pada pompa perfusi yang secara artifisial mereplikasi fungsi tubuh Buat organ tersebut.”

Karena organ diangkut dengan pesawat sewaan, maskapai komersial, atau kurir lebih sering daripada sebelumnya, menurut Niles, bahaya transportasi organ telah meningkat.

“Karena perusahaan kami berdedikasi Buat menyelamatkan nyawa dan memberikan organ yang sehat Buat transplantasi,” lanjut Niles, “kami berusaha berinovasi melalui hambatan transportasi apa pun yang mungkin muncul.”

“Kami juga mencari Kawan teknologi dengan peralatan Buat mengontrol suhu organ atau memompa organ secara artifisial sehingga dapat menghabiskan lebih banyak Masa di luar tubuh,” tambah Niles. “Ini memungkinkan kita Buat bepergian dengan lebih banyak Masa.”

Menurut Niles, Aliansi baru-baru ini menyaksikan kemajuan berkat teknologi GPS, yang memungkinkan pelacakan dan pemberitahuan Kalau Eksis penundaan di sepanjang rute transit.

Baca juga: Cek Tarif Pengiriman via Cargo Darat Murah

Baca Juga:   Alamat, No Telepon & Jam Operasional

Drone, Logistik, dan AI

Menurut Jimi Henderson, Wakil Presiden Penjualan di Silvas Technologies, kecerdasan buatan (AI) Krusial dalam meningkatkan efisiensi menghubungkan donor organ dengan pasien transplantasi.

“Tetapi, Tetap Eksis tantangan logistik substansial Buat pengiriman organ yang Lekas dan dapat diandalkan, terutama di daerah perkotaan dan dengan Lampau lintas tinggi di mana Masa pengiriman mungkin tertunda,” tambah Henderson.

Pengiriman drone pertama dari organ hidup Buat transplantasi ke pasien yang menunggu, seorang mantan perawat Administrasi Veteran berusia 44 tahun di tahun kesembilan dialisis, berlangsung pada April 2019 di Situs Uji Sistem Pesawat Tanpa Awak Universitas Maryland. Dengan radio Silvas StreamCaster mereka, Silvas bekerja sama dengan Situs Uji Buat menawarkan komunikasi nirkabel taktis, termasuk audio dan video, selama transit.

“Teknologi ini dapat menawarkan komunikasi bahkan di daerah metropolitan yang padat, memastikan pengiriman yang Lekas dan dapat diandalkan,” kata Henderson. “Sistem distribusi dan transportasi organ Mekanis yang lebih Pas Masa, sesuai permintaan, dan Mekanis daripada sistem manual yang bergantung pada aset udara lain dan sistem penjadwalan sumber daya akan jauh lebih efisien.”

Alexander berpikir bahwa memasukkan drone berkemampuan AI ke dalam jaringan transportasi organ multi-modal mereka akan mengubah kerangka kerja operasional dan memperkenalkan penghematan logistik.

“Idenya adalah pesawat berawak dan kendaraan udara tak berawak akan berkolaborasi Buat mengirimkan organ dan kargo vital lainnya dengan beberapa transit darat,” Jernih Alexander. “Meskipun drone kami dapat melakukan penjemputan dan pengantaran langsung ke dan dari rumah ngilu Kalau FAA mengizinkannya, kerangka kerja kami yang mapan menangani penjadwalan, pengiriman, dan Penyelenggaraan penerbangan.”

Baca Juga:   9 Langkah Kirim Barang dengan Shopee Express Standard & Syarat

Alexander menambahkan bahwa teknologi tersebut juga memberikan rekomendasi optimal berdasarkan perubahan kondisi bahkan selama penerbangan. Buat mengirimkan organ secara lebih efektif, pesawat berawak, drone, dan kendaraan darat semuanya akan dikelola oleh AI selama tahap penjadwalan dan pengiriman.

Baca juga: Cek tarif All Ekspedisi Cargo Murah: 4 Pilihan Editor

Logistik Didukung oleh Kecerdasan Buatan

Sektor logistik telah Tersendat selama beberapa Dasa warsa oleh teknologi yang Tak efisien dan sistem operasi yang usang, menurut juru bicara DP World, yang membawa 10% dari perdagangan dunia. “Tiba baru-baru ini, perusahaan Tak dapat mengetahui di mana barang-barang mereka berada setelah mereka meninggalkan Penyimpanan, sehingga Nyaris sulit Buat merespons dengan Lekas atau gesit terhadap kondisi yang berubah.”

“Seiring pertumbuhan permintaan Dunia akan produk, Langkah kerja Antik ini harus berubah, dan merupakan tugas kami sebagai perusahaan Buat membantu sektor ini berkembang,” kata DP World melalui juru bicaranya. “Data dan AI akan menjadi semakin Krusial di masa depan kami, dan kami mengakuinya sebagai gamechanger industri sejati.”

Pendekatan optimal Buat barang-barang sensitif Masa seperti organ Orang Buat transplantasi, komponen Krusial pesawat terbang, atau vaksinasi, menurut Ryan Rusnak, CTO Airspace.

“Daripada di bandara, sebagian besar dimulai di Letak yang Tak terduga—laboratorium, rumah ngilu, atau Penyimpanan. Lampau Eksis banyak kemungkinan Buat membawa produk ke tujuan akhirnya; sebenarnya, Eksis lebih dari 180 juta Langkah Buat pergi dari San Francisco ke Boston sendirian” kata Rusnak.

Baca Juga:   Apakah Paket SiCepat Dapat Diambil Sendiri? Cek Informasinya!

“Seiring dengan penentuan rute yang optimal, elemen seperti Lampau lintas, cuaca, pemahaman pengemudi tentang rute, dan kejadian real-time juga harus diperhitungkan Ketika peristiwa berkembang, menjadikannya persamaan yang sangat rumit dan Lanjut berkembang,” Rusnak mengatakan.

Pertimbangkan kemungkinan paket Masa-kritis pindah dari Boston ke San Francisco, menurut Rusnak. “Dengan lebih dari 180 juta alternatif transportasi, Anda dapat memahami betapa sulitnya bepergian tanpa AI.”

Buat menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif, Rusnak mengklaim bahwa menghitung hingga satu triliun membutuhkan komputer lebih dari empat jam. Rusnak menyatakan, “Bahkan algoritma komputer standar dengan logika kondisional atau transversal grafik Tak dapat menangani masalah ini.”

“Sebelum AI dan pembelajaran mesin, kira-kira satu dari setiap tiga pengiriman kritis Masa terlambat,” tambah Rusnak. “AI dapat digunakan Buat menganalisis Seluruh metode yang tersedia Buat menyampaikan produk tertentu ke Letak tertentu Buat menemukan rute optimal dalam hal pengiriman yang kritis terhadap Masa.”

Berbagai jenis komoditas tersebut, menurut Rusnak, Mempunyai Ciri yang berbeda-beda Buat suatu jalur yang ideal. Dalam kasus organ hidup, menurut Rusnak, AI mencari Seluruh jalur tercepat dan menilainya menggunakan jaringan saraf.

Menurut Niles, mereka telah mengangkut Nyaris 1.000 ginjal menggunakan teknologi perfusi, yang mencakup pelacakan GPS Masa Konkret.

“Secara keseluruhan, AI dalam transportasi yang sangat Krusial bagi kehidupan akan merevolusi seluruh sektor,” tambah Alexander.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang dalam Jumlah Besar (Aplikasi Delivery)

[ad_2]