Perubahan Logistik Akibat Truk Otonom

Perubahan Logistik Akibat Truk Otonom

[ad_1]

Perubahan Logistik Akibat Truk Otonom

Banyak kesulitan yang dihadapi perusahaan logistik AS, termasuk kekurangan pengemudi truk yang parah dan Lanjut-menerus. Harga bahan bakar hanyalah salah satu dari banyak Unsur yang Meningkatkan biaya pengiriman, yang semakin diperburuk oleh majikan yang membayar upah lebih tinggi kepada pengemudi.

Kebutuhan akan pengemudi truk semakin meningkat, jadi sepertinya Tak akan membaik dalam Masa dekat. Sejumlah penyebab, termasuk pensiunnya pengemudi Ketika ini dan kelangkaan orang muda yang memasuki sektor ini, dapat berkontribusi pada kekurangan tersebut.

Sementara perusahaan logistik dapat mengatasi hal ini dengan menawarkan bonus sign-on driver, gaji kompetitif, dan manfaat yang lebih Bagus, angkutan otonom menghadirkan solusi potensial Buat kekurangan pengemudi truk dan meningkatnya permintaan.

Baca Juga: Jasa Angkut Barang Otonom di Masa Depan

Dampak Kekurangan Pengemudi Truk

American Trucking Association memperkirakan bahwa akan Eksis 80.000 pengemudi yang kekurangan pada tahun 2021. Pada tahun 2030, sektor ini mungkin membutuhkan 160.000 pengemudi Kalau tren ini bertahan dan permintaan Lanjut Melampaui pasokan.

Kekurangan ini adalah akibat dari sejumlah penyebab, termasuk pensiunnya pengemudi Ketika ini dan kelangkaan pelamar yang lebih muda. Dalam sepuluh tahun berikutnya, Sekeliling 25% dari tenaga kerja mengemudi komersial yang Eksis akan memenuhi syarat Buat pensiun.

Aturan Buat perangkat pencatatan elektronik (ELD), yang membatasi berapa Lamban pengemudi Dapat berada di jalan, semakin membebani tenaga kerja mengemudi Ketika ini. Clearinghouse Narkoba dan Alkohol FMCSA juga melarang Nyaris 65.000 pengemudi mengemudikan kendaraan.

Dengan kata lain, bahkan Kalau Eksis kebutuhan yang berkembang dalam bisnis, pengirim merasa semakin sulit Buat menemukan pengemudi yang memenuhi syarat. Perusahaan bekerja Buat menarik orang-orang muda ke industri mengingat kurangnya pengemudi truk. Buat menarik calon, beberapa bisnis menyediakan bonus masuk, gaji yang kompetitif, dan paket manfaat yang lebih Bagus.

Baca Juga:   Langkah Cek tarif Pengiriman via Kargo Technologies

Tetapi, Eksis kendala lain selain kompensasi. Karena tuntutan tersebut, beberapa pelamar yang lebih muda menghindar dari lapangan. Bisnis berusaha Buat melawan ini dengan menjanjikan kualitas hidup yang lebih tinggi. Bersamaan dengan paket pembayaran yang kompetitif, pengemudi truk menerima keseimbangan kehidupan kerja yang lebih Bagus, fasilitas yang lebih Bagus, dan Masa tunggu yang lebih singkat.

Penggunaan Truk Otonom sebagai Perbaikan

Kalau teknologi cukup maju, truk otonom dapat memberikan solusi komprehensif Buat kekurangan pengemudi, meningkatnya kebutuhan kargo, dan peningkatan keselamatan di jalan.

Keuntungan truk swakemudi dibandingkan pengemudi Orang cukup besar. Mereka dapat bekerja sepanjang Masa Buat mengirimkan barang, memberikan alternatif dari aturan ELD, yang hanya mengizinkan pengemudi truk Buat mengemudi maksimal 11 jam per hari dan Tak lebih dari delapan jam per hari kerja. Truk swakemudi Mempunyai Masa operasi harian hingga 17 jam.
Tetapi, kendaraan otonom Mempunyai beberapa batasannya sendiri. Karena Tak dapat diandalkan dalam cuaca Jelek, truk swakemudi sekarang digunakan terutama di negara bagian Sun Belt. Pengemudi Orang lebih disukai ketika Eksis banyak salju dan kabut.

Selain itu, infrastruktur harus mengejar ketertinggalan transportasi otonom. Truk dan kendaraan swakemudi lainnya mengandalkan koneksi internet 5G yang Lekas Buat memungkinkan komunikasi antara kendaraan, pengemudi, dan infrastruktur. Infrastruktur 5G yang Krusial ini kurang di sebagian besar negara.

Truk swakemudi menimbulkan masalah bagi Perkumpulan pekerja. Terlepas dari kemungkinan bahwa pengemudi Orang akan selalu Eksis, organisasi-organisasi ini khawatir tentang otomatisasi yang akan menghilangkan hingga 3 juta pekerja.

Baca Juga:   Omni Logistics Luncurkan Kantor Pusat Bertenaga Daya Terbarukan 100% di Dallas, Texas

Baca Juga: Penyedia Logistik Membikin Kemajuan dalam Truk Otonom

Reaksi Tenaga Kerja

Atas dasar masalah pekerjaan dan insiden yang melibatkan kendaraan semi-otonom dari pabrikan besar, Perkumpulan pekerja juga mendesak Personil parlemen Buat memberlakukan undang-undang yang lebih kuat mengenai mobil self-driving.

Organisasi-organisasi ini memberikan tekanan pada Kongres Buat meloloskan undang-undang yang memprioritaskan keselamatan, menentukan berbagai teknologi mobil otonom, memberikan persyaratan pelatihan pekerja, dan mengembangkan strategi Buat mencegah kehilangan pekerjaan. Selain itu, mereka mendesak Kongres Buat menjamin bahwa pengembangan dan penggunaan kendaraan otonom akan mengarah pada penciptaan lapangan kerja manufaktur kelas menengah di AS.

Beberapa pabrikan berlomba-lomba mengembangkan teknologi transportasi otonom tercanggih Buat sementara Masa. Salah satu perusahaan truk terbesar di dunia, Daimler, telah mengumumkan investasi $573 juta Buat kendaraan otonom. Selain itu, Aurora, produsen yang signifikan, mengembangkan sistem operasi truk otonomnya sendiri. Tesla telah mengungkapkan rencana Buat kendaraan tanpa pengemudinya sendiri.

Mengingat Seluruh aspek ini, kemungkinan besar hibridisasi truk otonom dan pengemudi Orang adalah Langkah terbaik Buat mengatasi masalah yang Lanjut-menerus ini.

Menggabungkan pengemudi Orang dengan truk otonom di berbagai rute adalah salah satu jawaban potensial Buat sejumlah masalah. Penyebab yang mempengaruhi kurangnya pengemudi truk Tak berkurang; sebaliknya, mereka telah tumbuh, dan permintaan konsumen meningkat. Kemajuan dalam truk otonom juga sederhana. Truk swakemudi dan pengemudi Orang dapat bekerja sama Buat mengisi celah dan memperkuat serta meningkatkan keterbatasan masing-masing.

Misalnya, pengemudi Orang dapat mengoperasikan kendaraan di daerah metropolitan yang padat yang sekarang terlalu rumit Buat teknologi Mekanis. Rute lintas alam jarak jauh di daerah dengan cuaca cerah cocok Buat truk otonom. Bongkar muat truk serta jalur pendek Tetap akan membutuhkan tenaga Orang.

Baca Juga:   Mau Kirim Elektronik Via J&T Cargo? Ketentuannya Di Sini

Sektor truk sangat luas, dan banyak bisnis telah bereksperimen dengan solusi Buat memenuhi permintaan yang Lanjut meningkat. Agar siap menghadapi tuntutan masa depan, DB Schenker, perusahaan logistik terdepan dalam penggunaan teknologi pengiriman, sedang menguji truk peleton MAN dan perangkat lunak visibilitas mutakhir.

Pengirim yang bergantung pada truk Buat mengirimkan kargo mereka harus menyadari tren ini dan mencari Langkah Buat memasukkannya ke dalam praktik bisnis mereka atau berkolaborasi dengan layanan logistik pihak ketiga. Pemasok berpengalaman dapat menawarkan arahan dan solusi mutakhir Buat menangani masalah Ketika ini dan masa depan selain memahami perubahan dan kesulitan pasar.

Prospek Buat Masa Depan

Tren angkutan otonom menyapu sektor transportasi, membawa kegembiraan dan kegugupan. Meskipun Perkumpulan pekerja prihatin tentang kehilangan pekerjaan dan keselamatan dengan truk otonom, diragukan bahwa pengemudi Orang akan sepenuhnya digantikan oleh angkutan Mekanis Bagus sekarang atau di masa depan. Dalam situasi ketika angkutan otonom Tak sesuai, seperti kota yang padat atau cuaca Jelek, solusi hibrida memungkinkan pengemudi Orang Buat mengisi kesenjangan. Di sisi lain, truk swakemudi dapat menempuh jarak yang jauh dan bekerja Buat jangka Masa yang lebih Lamban. Truk swakemudi dan truk yang dikemudikan Orang bekerja sama dapat mengisi kesenjangan dan menjaga pasar tetap tumbuh.

Baca Juga: Seperti Apa Pusat Distribusi di Masa Depan?

[ad_2]